7.05.2016

Kucingku Bernama Bembi

Aku punya kucing. Namanya Bembi.
Bulunya lebat
Tapi bembinya meninggal ibu aku sedih

10.13.2012

Abang Maliq's Gangnam Style

Teman-teman, bukan cuma om-om dan tante-tante yang udah pada gede ajah yang bisa gangnam style.
aku juga bisa loh....
Yuk ikutan gangnam style ala Abang Maliq.... :D





7.12.2012

Kerasnya Hidup

Aku mau menceritakan pengalamankua menghadapi kerasnya cobaan hidup ku. Hanya sekedar sharing, semoga dapat memberikan inspirasi & kekuatan bagi bayi & balita lain di muka bumi ini.


Masih inget kan aku punya Om yang namanya Om Roy.
Nah Om aku yang satu itu kalau kentut dahsyat banget! Bukan! bukan bunyinya, tapi baunya!


Ada satu kejadian yang mau aku share disini terkait dengan kentut Om ku itu.


Liburan Desember 2011 Om Roy & Tante Elsa nginep di rumahku. Waktu itu kami nonton TV bersama, ada embu, aku, Om Roy & Tante Elsa. Ayah ga ada, karna ayah kerja (ga dapet libur).
Lagi asik nonton tiba-tiba ada bau menyeruak memaksa masuk ke dalam lubang hidung kami semua! Lubang hidung kami sudah meronta-ronta menyatakan ke-engganannya menerima tamu tak diundang berupa bau busuk yang menusuk bulu roma.
Tapi apa mau dikata, hidung kami tidak memiliki benteng pertahan yang berarti untuk melawan bau tersebut.
Kontan saja embu langsung marah sama Om Roy, "Roy! lo kentut ga kira2 nih!!! lidah gw smp pait!!!"
Tante Elsa tidak mau kalah memaki abangnya (selagi ada kesempatan) "Tau lu bang! gw sampe mo muntah!!"


Mereka semua tidak tau apa yang aku rasakan saat itu. Aku benar2 tidak tau ini bau apa, kenapa bisa masuk begitu saja ke dalam lubang hidungku. Yang aku bisa hanya menangis..menangis.. dan menangis..


Aku pun berjalan manja ke arah embu sambil nangis & ngucek-ngucek hidung seperti lagi pilek. Embu pun tersadar ada yang tidak beres di hidungku! Akhirnya sebagai ibu yang memiliki insting melindungi anaknya pun marah lagi ke Om Roy "Roy! ini maliq kasian amat kena bau kentut lo juga! Kira2 dong kalo kentut! sampe maliq nangis gini! kasian tau!"


Embu langsung mengusap2 wajahku & berkata "Kasian banget nih abang hidungnya masih kecil begini, udah harus mencium bau busuk bgt ky gini"


Om Roy pun yang merasa bersalah & tidak enak hati menghampiriku dan berkata sebagai penyesalannya & penyampaian nasihat kepadaku "Itulah kerasnya hidup bang Maliq"


Kejadian itu sudah dahulu, kala aku masih berumur 14 bulan. Sekarang aku sudah berumur 21 bulan. Aku pun sudah lebih siap lagi menghadapi kerasnya hidup. 

Jika Abang Maliq Menjadi Tim Sukses Foke

Ehem ehem.. sekarang aku lagi mau bahas politik nih..
Biar ga kehilangan moment yg tepat, makanya buru-buru langsung posting sekarang. 


Seperti yang kita ketahui bersama, kemarin 11 Juli 2012 warga Jakarta nyoblos untuk pemilihan gubernur yang baru. Ada 6 pasangan kandidat cagub & cawagub yang maju. Salah satunya tentu masih ada bang kumis alias Foke yang kebetulan mendapatkan urutan 1. Tapi ga cuma bang Foke doang yg tenar disini, ada satu lagi yang namanya Jokowi. Kesuksesannya memimpin Solo & prestasi beliau menjadi salah satu walikota terbaik dunia membuat warga jakarta 'ngiler & nepsong' untuk menjadikan Jokowi DKI 1.


Disaat calon yang lain mengumbar janji, tidak dengan Jokowi. Jika diwawancara oleh media mengenai keyakinan memberantas banjir & macet di Jakarta, Jokowi pun menjawab "Iya..liat saja nanti...mudah-mudahan bisa"
Ow owwww..... Jakarta sangat haus akan sosok pemimpin yang membumi & tidak cuma mengumbar janji seakan-akan mereka adalah tukang parkir handal & pawang hujan sakti yang bisa mengatasi macet & banjir di jakarta.


Nah kalo tebakan embu-ku Jokowi yang menang. Tapi kalo kata ayah & teman2 kantor embu kayanya masih bang Foke yang menang. Secara dia didukung 9 partai, sementara Jokowi hanya 2 partai.


Tapi, kenyataannya gimana?? Dari semua hasil quick count yang banyak disiarkan di media, hasilnya Jokowi yang menang. Dengan perolehan % untuk Jokowi 42% & Foke 33%.
Wow banget gak sih??!!!


Tapi Foke dengan pedenya menyatakan mau & siap lanjut ke putaran kedua. Plisss dehhhhhhh.... Akunya sih punya saran nih, biar nama bang Foke tetap harum sepanjang masa. 
Ini dia ringkasannya.


Latar Belakang:


Semenjak menggantikan Sutiyoso, warga Jakarta sentimen banget sama bang Foke. Apa-apa salahnya bang Foke. Banjir dikit, bang Foke. Macet dikit, bang Foke. Apalagi banjir banyak & macet parah, bukan bang Foke lagi yang salah, melainkan bang kumis. Mall2 menjamur dimana-mana semasa Foke jadi Gubernur. Busway tidak terawat, kualitas menurun, yang tadinya pake kartu chip untuk transaksinya, sekarang pake karcis kertas kaya naik kereta. Hal-hal yang malah makin memburuk begitu sudah membuat image bang Foke menjadi minus dimata masyarakat Jakarta. Masalah apapun di Jakarta, pasti bang Foke jadi bulan-bulanan & umpatan warga. Hayo ngaku deh! warga jakarta mana sih yg ga pernah ngumpat soal Foke??


Nah sekarang pas pemilihan gubernur periode 2012-2017 bang Foke ikutan lagi. Dengan harapan menang satu putaran. Yang ternyata berdasarkan perhitungan quick count, Foke dikalahkan oleh Jokowi. 


Menurut teman-teman bagaimana seharusnya Foke & tim suksesnya menyikapi kekalahan ini?


Kabar yang beredar sekarang ini, Foke & timnya menyatakan siap maju untuk putaran kedua. Tapi apa yang didapat?? Umpatan demi umpatan keluar lagi dari mulut warga DKI. Nama Bang Foke yang sudah minus tambah minus lagi gara2 hal ini.


Kalau saya menjadi tim suksesnya Foke, pasti akan saya sarankan. Jika hasil dari KPU sudah diumumkan resmi yang hasilnya pastinya ga jauh beda sama hasil quick count yang sudah ada. Foke memberikan pidato resmi & mengucapkan selamat kepada Jokowi & tim nya yang sudah memenangkan pemilihan gubernur kali ini. Mengenai perolehan suara saya yang berada di posisi ke-2, saya memilih untuk mundur. Lebih baik dana untuk putaran kedua digunakan untuk kepentingan rakyat DKI. Lebih baik jika DKI segera punya gubernur baru supaya bisa segera melaksanakan tugasnya memimpin DKI menjadi lebih baik lagi.


Percaya deh! psikologi terbalik berlaku!
Dengan sikap yang seperti saya sarankan diatas, nama bang Foke akan harum sepanjang masa. Bahkan fotonya ada kemungkinan bisa muncul di lembar uang kertas rupiah (ngarang deng wkwkwkw).
Bang Foke dibalik carut marutnya Jakarta dibawah kepemimpinan beliau, ternyata Bang Foke adalah sosok pemimpin yang berbesar hati & legowo menerima kekalahan & lebih mementingkan kebutuhan rakyat DKI. Bang Foke akan menjadi panutan bagi daerah-daerah lain di Indonesia sebagai calon gubernur yang terhormat, kalah dengan elegan & berbesar hati. Bang Foke akan selalu tersimpan di hati setiap warga jakarta yang mengenang akan ke-gentle-an nya. Keren banget!!
Seandainyaaaa...........


Yah, apapun hasilnya nanti, lebih baik kita semua berdoa yang terbaik untuk Jakarta & berbuat yang terbaik untuk Jakarta.
Kalo gubernurnya Jokowi yang oke punya, tapi warganya masih suka buang sampah ke kali yaaaaaaahhhh itu mah gak usah ngarep mau bebas banjir boooo...!!!
Mungkin sebaiknya tidak hanya ada pemilihan gubernur DKI saja, tapi juga pemilihan warga DKI. Yang membuat DKI makin buruk, dilaranga tinggal di DKI. Adil toh?